31 Mac, 2012

Jangan Ada Hasad Dengki di Hati




AbuAqil akan AbuSakeena

Hasad bermaksud perasaan inginkan agar nikmat atau kelebihan atau kebolehan atau keistimewaan yang ada pada insan lain terhapus. 

Penyakit hasad ini sangat sinonim dengan orang Melayu. Mereka yang berasa tidak senang, benci dan tidak puashati bila seseorang mendapat kebaikan atau kelebihan dijangkiti virus hasad. Penyakit ini menyerang sesiapa sahaja sama ada orang alim, ahli ibadat, orang kaya,orang miskin, terpelajar atau si jahil.

Seseorang yang hasad selalu gelisah dan tidak tenang melihat apa yang dimiliki oleh pihak yang dihasadnya. Mereka tidak akan duduk diam malah akan bertindak jahat sama ada mengeji, mencela, mengumpat atau menyebar fitnah untuk memburuk-burukkan orang tersebut.

Nabi saw telah memberi amaran bahawa penyakit ini akan menimpa umatnya dan akan merosakkan agamanya. Rasulullah saw Nabi s.a.w bersabda: 

“Akan menjalar kepada kamu penyakit umat-umat yang terdahulu; hasad dan benci membenci. Itu sebenarnya pencukur. Aku tidak menyatakan pencukur rambut, tetapi ia mencukur agama” (Riwayat

 Allah juga mengingatkan kita dengan firmannya: (maksudnya) apakah patut mereka itu dengki kepada manusia disebabkan kelebihan yang Allah berikan kepada mereka? (Surah Ali ‘Imran: 54)

Bagi si pendengki atau kaki hasad ini, berita gembira untuknya bukan ajaran al-Quran atau sunnah, tapi kisah keburukan lawannya. Jika ada isu buruk orang dihasadnya, ceria dan tersenyum wajahnya. Jika ada kebaikan orang yang dihasadnya pula maka bermasam mukalah dia. Amat berbeza watak seperti ini dari ajaran Allah dan RasulNya yang menyuruh kita bergembira dengan berita baik dan berdukacita dengan berita jahat yang menimpa saudara muslim.


Justeru itu Nabi s.a.w bersabda:

Manusia ini terus berada dalam kebaikan selagi mereka tidak dengki-mendengki (Riwayat al-Tabarani, disahihkan oleh al-Albani).

Sabdanya juga:

“Tidak akan terhimpun dalam jiwa hamba Allah iman bersama dengan hasad” (Riwayat Ibn Hibban dihasankan oleh Al-Albani).

Semoga Allah memelihara hati kita daripada penyakit hasad dengki ini.

0 comments:

Catat Ulasan

Related Posts with Thumbnails
 
Share