11 Februari, 2011

Ya Allah, Sesungguhnya Aku telah Banyak Menzalimi Diriku





Hadis yang akan dibincangkan ini merupakan dalil disunatkan membawa doa berikut selepas membaca tasyahhud iaitu sebelum memberi salam dalam solat sebagaimana tunjuk ajar Rasulullah saw. Hadisnya ialah :

Dari ‘Abdullah bin ‘Amr ibnul ‘Ash radhiallahu ‘anhuma, dia mengatakan,

أن أبا بكر الصديق رضي الله عنه قال للنبي صلى الله عليه وسلم: يا رسول الله علمني دعاء أدعو به في صلاتي قال:
 «قل اللهم إني ظلمت نفسي ظلما كثيرا ولا يغفر الذنوب إلا أنت فاغفر لي من عندك مغفرة إنك أنت الغفور الرحيم

“Abu Bakr radhiallahu ‘anhu pernah berkata kepada nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Wahai rasulullah, ajarilah aku sebuah do’a yang bisa kupanjatkan dalam shalatku.” Nabi menjawab, “Katakanlah, Allahumma inni zhalamtu nafsi zhulman katsira wa laa yaghfirudz dzunuba illa anta 
faghfirli min ‘indika maghfiratan innaka antal ghafurur rahim.”[Imam al-Bukhari]
Doa yang dimaksudkan dalam lafaz hadis untuk dibaca ialah :



اللهم إِنِّي ظَلَمْتُ نَفْسِي ظُلمًا كَثِيرًا، وَلَا يَغْفِرُ الذُنُوبَ إِلَّا أَنْتَ

فَاغْفِرْ لِي مَغْفِرَةً مِنْ عِنْدِكَ وَارْحَمْنِي، إِنَّكَ أَنْتَ الغَفُورُ الرَّحِيم


Maksud :


Ya Allah, sesungguhnya aku telah banyak menzhalimi diri sendiri dan tidak ada yang mampu mengampuni dosa melainkan Engkau, maka berilah ampunan kepadaku dari sisi-Mu, sesungguhnya Engkau maha pengampun dan maha penyayang.

Cuba kita perhatikan dan merenung hadis yang agung ini. Bagaimana Ash Shiddiqul Akbar, Abu Bakr radhiallahu ‘anhu meminta kepada nabi agar mengajarkan sebuah do’a untuk dipanjatkan dalam shalatnya, dan nabi pun memerintahkan beliau untuk mengucapkan do’a di atas. Padahal kita semua tahu kedudukan Abu Bakr. Menurut anda, bagaimana dengan diri kita, yang senantiasa melampaui batas terhadap dirinya sendiri, apa yang layak kita ucapkan?!

Mengenai keutamaan Abu Bakr disebutkan dalam hadits Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu mengatakan, rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah bertanya kepada sahabatnya,

Siapakah diantara kalian yang memasuki waktu pagi dalam keadaan berpuasa di hari ini? Abu Bakr menjawab, “Saya.” Rasulullah balik bertanya, “Siapakah diantara kalian yang mengiringi jenazah pada hari ini?” “Saya”, jawab Abu Bakr. “Rasulullah bertanya, “Siapakah diantara kalian yang member makan kepada orang miskin pada hari ini?” Abu Bakr kembali menjawab, “Saya.” Rasulullah kembali bertanya, “Siapakah diantara kalian yang melawat orang sakit pada hari ini?” Abu Bakr menjawab, “Saya.” Maka nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pun bersabda, “Tidaklah seluruh perkara tersebut terkumpul pada diri seseorang melainkan dia akan masuk surga.”[Imam Muslim]

Abu Bakr radhiallahu ‘anhu adalah sahabat nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, bahkan sahabat yang paling utama dan telah dipastikan akan masuk surga, meski demikian nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menuntun beliau untuk sentiasa mengucapkan,”Wahai Allah sesungguhnya aku telah banyak menzalimi diri.”

Kitalah yang lebih patut mengucapkan do’a ini. Bukankah kita sentiasa berbuat dosa sepanjang siang dan malam? Apabila memasuki waktu pagi, kita tidak sedar akan dosa dan kesalahan yang telah diperbuat kecuali hanya sedikit saja.

Oleh kerana itu, saya mengajak diri saya dan anda sekalian untuk bermuhasabah diri setiap saat. Mari kita memperbanyak istighfar dan taubat serta senantiasa kembali kepadaNya. Marilah kita menyesali segala dosa dan tindakan melampaui batas yang telah kita buat, begitu pula berbagai kewajipan yang telah kita abaikan.

Semoga kita dapat amalkan istighfar yang diajar oleh Nabi saw ini dalam solat kita.

Disunting dari sumber

1 comments:

Rus Si Merah Jambu berkata...

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Pengasih.....

ya Allah
berikanlah kepadaku kekuatan
dalam menempuh jalanmu
berikanlah kepadaku hidayahmu
dalam mencari diriku
berikanlah kepadaku cahayamu
dalam menuju jalanmu yang terang
berikanlah kepadaku hamba-hambamu yang soleh dan solehah
dalam membimbiungku kepada kebenaran
berikanlah kepadaku rezeki
dalam membolehkan aku bersyukur dan redha tanpa meminta pertolongan makhlukmu di langit dan dibumi
berikanlah kepadaku ketenangan
dalam membolehkan aku terus bahagia di muka bumimu ini
berikalah kepadaku bantuan
dalam mengalahkan musuh2mu dan musuh2ku yang ingin menjahanamkan aku dari jalanmu dan membuatkan mu murka
berikanlah kepadaku kasihmu
dalam menjadikan aku hambamu yang soleh
berikanlah aku rasa takut kepadamu
dalam membolehkan aku takut untuk melakukan kemungkaran kepadamu
berikanlah kepadaku jiwa dan hati yang baru
dalam mengantikan hati dan jiwaku yang telah rosak dan mati
berikanlah kepadaku rasa berani kepada hamba2mu
bagi membolehkan aku tidak gentar bila berhadapan dengan mereka
berikanlah kepadaku sifat mahmudah dan buangkanlah sifat mazmumah
dalam membersihkan jiwa dann batinku
berikanlah kepadaku kasih isteriku
dalam membahagiakan hidupku

ya Allah
dengarlah rintihan hambamu ini
kerana sesungguhnya engkau maha pengasih dan penyayang
tiada apa yang aku pinta melainkan ini
kerana sesungguhnya aku terlalu jauh darimu dan aku kehilangan cahayamu
tunjukilah aku jalanmu yang lurus
bersihkanlah hatiku
hanya engkau tuhanku
tiada tuhan melainkan engkau
bantulah aku dan berikan aku cahaya istiqamah
agar mampu aku teuskan kehidupan ini dengan aman bahagia
sehingga aku kembali kepadamu
disatu saat yang aku sendiri tidak tahu

Catat Ulasan

Related Posts with Thumbnails
 
Share