17 Disember, 2010

Kehebatan Seorang Mukmin : Syukur dan Sabar



AbuAqil Adnan

Mukmin memberi maksud seorang yang beriman kepada Allah dan rukun-rukun iman yang lain dengan sebenar-benar keimanan. Keperibadiannya amat mengkagumkan sesiapa yang memandangnya. Nikmat yang melimpah-ruah tidak menyebabkannya lupa diri atau kufur. Begitu juga bila dia ditimpa musibah dan kesusahan, imannya tetap utuh dan tetap bersabar menghadapinya.

Keperibadiannya yang unggul mencetuskan sabda Rasulullah saw yang bermaksud :

“Sungguh mengkagumkan urusan seorang mukmin. Sesungguhnya semua urusannya adalah baik. Dan hal itu tidak akan diperoleh kecuali oleh seorang mukmin. Apabila dia mendapatkan kesenangan, maka dia bersyukur. Maka hal itu merupakan kebaikan baginya. Dan apabila dia ditimpa kesusahan maka dia bersabar. Maka itu juga merupakan kebaikan baginya.” (Imam Muslim)


Hiasilah diri kita dengan dua sifat mulia ini : syukur dan sabar. Dua sifat ini tidak diperolehi melainkan oleh mereka yang benar-benar beriman. Kebanyakan manusia bersyukur bila berada dalam kesusahan namun bila diberi nikmat kekayaan mereka akan lupa diri dan kufur nikmat dengan menggunakannya ke arah kemurkaan Allah.

Dengan bersyukur Allah akan tambahkan nikmat seseorang. Inilah janji Allah dalam firmanNya :

“Dan ingatlah ketika Rabb kamu mengumumkan kepada kamu; Jika kamu bersyukur maka akan Aku tambahkan nikmatKu kepada kamu dan jika kamu kufur, sesungguhnya siksaKu sangatlah keras.” (Surah Ibrahim, ayat 7).

Berdoalah agar Allah mengurniakan sifat syukur kepada kita. Rasulullah saw mengajar satu doa berkaitan perkara ini iaitu Baginda saw menyuruh kita berdoa pada akhir solat :

اللهُمَّ أَعِنِّي عَلَى ذِكْرِكَ وَشُكْرِكَ وَحُسْنِ عِبَادَتِكَ

Ya Allah, bantulah aku untuk mengingatiMu, bersyukur kepadaMu, dan beribadah dengan baik kepadaMu.” ( Abu Daud, disahihkan al-Albani)

Setiap insan tidak dapat lari daripada kesusahan hidup dan musibah sama ada berupa penyakit, kemiskinan, kehilangan orang tersayang dan sebagainya. Musibah ini sebenarnya adalah ujian dari Allah untuk menguji hambaNya. Allah ta’ala berfirman:

“Dan sungguh Kami benar-benar akan menguji kamu dengan sedikit rasa takut, kelaparan, dan kekurangan harta, hilangnya jiwa, dan sedikitnya buah-buahan. Maka berikanlah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar. Iaitu orang-orang yang apabila ditimpa musibah mereka mengatakan; Sesungguhnya kami ini milik Allah dan kami akan kembali kepada-Nya. Mereka itulah orang yang mendapatkan ucapan salawat dari Rabb mereka dan curahan rahmat, dan mereka itulah orang-orang yang mendapatkan petunjuk.” (Surah al-Baqarah : 155-157).

Sikap seorang mukmin bila  menghadapi musibah ialah reda dan menerimanya sebagai ujian dari Allah. Dia menerima ketentuan Allah dengan hati yang lapang dan berserah diri kepada Allah. Din memanfaatkan musibah tersebut sebagai peluang untuk mendapat ganjaran pahala dan keampunan Allah. Sabda nabi saw yang bermaksud :

 “Tidaklah ada suatu musibah yang menimpa seorang muslim melainkan Allah akan menghapuskan dosa dengannya walaupun duri yang menusuk badannya.” (Imam al-Bukhari dan Muslim).

Allah menguji hambaNya mengikut kadar kemampuan hambaNya. Satu ketika Nabi saw ditanya “Siapakah orang yang paling berat ujiannya?”. Maka beliau menjawab: 

“Para Nabi, kemudian orang yang seperti mereka sesudahnya, dan orang semacam mereka berikutnya. Seseorang itu akan diuji sesuai dengan kadar agamanya. Apabila orang itu kuat agamanya maka semakin keras ujiannya. Kalau agamanya lemah maka dia akan diuji sesuai dengan kadar agamanya. Maka musibah dan ujian itu sentiasa menimpa seorang hamba hingga dia ditinggalkan berjalan di atas muka bumi dalam keadaan bersih dari dosa.” (HR. Tirmidzi, hasan sahih)

Namun demikian berdoalah agar tidak diuji dengan ujian yang tidak mampu kita pikul. Allah merakam doa ini dalam al-Quran agar kita mengamalkannya,iaitu doa yang seringkali kita baca :

رَبَّنَا وَلاَ تُحَمِّلْنَا مَا لاَ طَاقَةَ لَنَا بِهِ وَاعْفُ عَنَّا وَاغْفِرْ لَنَا وَارْحَمْنَا أَنتَ مَوْلاَنَا فَانصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِينَ
“Wahai Tuhan kami! janganlah Engkau pikulkan kepada Kami apa Yang Kami tidak terdaya memikulnya. dan maafkanlah kesalahan kami, serta ampunkanlah dosa kami, dan berilah rahmat kepada kami. Engkaulah Penolong kami; oleh itu, tolonglah Kami untuk mencapai kemenangan terhadap kaum-kaum Yang kafir”. (al-Baqarah:286)

Sabar mempunyai tiga jenis iaitu sabar dalam menjalankan ketaatan, sabar dalam menjauhi kemaksiatan dan sabar dalam menghadapi musibah dan takdir Allah.

Semoga Allah melimpahkan rahmat kepada kita dengan menjadikan kita hambaNya yang sentiasa bersyukur dan sentiasa sabar dalam menempuh cabaran dan ujian kehidupan.

5 comments:

fatin.. berkata...

Salam,baguslah artikel ni,ustaz..mgkin dgn ini kita sentiasa bersyukur kpd Allah dn bersabar menghadapi dugaan,setiap ujian yg Allah berikan pasti ada hikmatnya..

hijabrockers berkata...

Assalamu'alaikum
Ustaz, mekasih tlis artikel ni. Bleh x sy nk pinjam idea ustaz tapi diolah dlm bentuk yg rock lebey sket? hehe... mekasih ustaz =)

Abu Aqil Adnan berkata...

fatin~yup btol tu fatin...
hijabrockers...silakan,,,dialu2kan

Ainatul Mardhiah Azhar berkata...

assalamualaikum...
artikel ni sgt menarik...
tp ana kurang jelas warna tulisannya...
mybe klu gunakn warna putih,lbh jelas ^_^

AbuAqil aka AbuSakeena berkata...

AINATUL...tu mungkin sbb blom loading habis..memang background warna putih dan tulisan hitam..

Catat Ulasan

Related Posts with Thumbnails
 
Share